Skip to main content

Penemuan Terbaru, Diagnosis Covid-19 Lewat Suara

Diagnosis Covid-19 Lewat Suara

Penemuan Terbaru, Diagnosis Covid-19 Lewat Suara - Huawei dan Voicewise, start-up dari University of Rome Tor Vergata, adalah promotor proyek penelitian biomarker suara untuk mengidentifikasi infeksi Covid-19. Proyek ini didasarkan pada kecerdasan buatan dan berasal dari gagasan melacak infeksi virus korona melalui analisis sampel suara. Melalui survei ini, dimungkinkan untuk melacak tingkat keparahan infeksi dan memantau perjalanannya bahkan pada pasien saat diisolasi rumah atau mereka yang dipulangkan dari rumah sakit setelah pemulihan.

Coronavirus: Diagnosis Jarak Jauh Dengan Suara

Eksperimen telah dimulai di rumah sakit Castelli di Roma, taman teknologi Technoscience di Latina dan poliklinik yayasan San Matteo di Pavia. Diberitakan, Huawei menyediakan tablet dan smartphone yang diperlukan untuk eksperimen tersebut. Dengan menggunakan perangkat ini dan aplikasi yang dikembangkan oleh Voicewise, nyatanya, suara pasien bisa direkam dari jarak jauh, tanpa kontak langsung.

Menurut catatan resmi Huawei, Eksperimen Voicewise sudah dimulai sejak 2009 berkat inisiatif Giovanni Saggio, seorang profesor teknik elektronik di Universitas Roma Tor Vergata. Beliau merupakan orang pertama yang membayangkan menggunakan algoritme kecerdasan buatan untuk menganalisis perubahan suara untuk tujuan diagnostik.

Algoritme ini mampu secara obyektif menyoroti bahkan variasi minimal dari suara baik dalam kasus penyakit organ dalam maupun penyakit neurodegeneratif dalam kaitannya dengan tingkat akurasi antara 95% dan 98% telah direkam. Selain untuk mengantisipasi diagnosa sistem ini juga dapat melacak perkembangan penyakit, mengevaluasi efektivitas terapi setiap hari dan mendukung evaluasi pemberian dan dosis obat.

Diagnosis Covid-19 Lewat Suara

Singkatnya, dalam menghadapi pandemi ini, kita sabar menjalani selama beberapa bulan dulu sebelum terciptanya obat/vaksin. Komitmen Huawei dan Voicewise patut dipuji dalam hal ini. Luigi De Vecchis, presiden Huawei Italia, menggarisbawahi bagaimana perusahaannya selalu berkomitmen pada penelitian dan pengembangan untuk menciptakan dunia yang lebih cerdas dan terhubung sehingga semua orang dapat memanfaatkannya melalui inovasi teknologi.

CEO dari start-up dan spin-off University of Rome Tor Vergata, Maria Tavasci, mengatakan dia sangat senang telah menemukan mitra seperti Huawei untuk mendukung kami dalam eksperimen penting ini yang dapat menandai titik balik dalam diagnosis tidak hanya infeksi seperti Covid19 tetapi juga dari berbagai patologi lainnya.

Penggunaan ponsel cerdas sebagai alat sehari-hari untuk pencegahan, diagnostik, dan promosi kesehatan, bersama dengan pemantauan penyakit yang berkelanjutan, telah memungkinkan kami untuk 'merancang' solusi non-invasif dan berbiaya sangat rendah, yang menggabungkan kualitas dan akurasi penelitian medis. dengan keunggulan teknologi massal".WebnewsIt

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar
-->